Profesor Bertanya Mahasiswa Menjawab (Dialog Religi)

Profesor: Anda adalah seorang Muslim, bukan, Nak?

Siswa: Ya, Pak. Prof: Jadi, Anda percaya pada ALLAH?

Siswa: Tentu saja, Pak. Prof: Apakah Tuhan baik?

Siswa: Tentu. Prof: Apakah Tuhan mahakuasa?

Siswa: Ya.

Prof: Saudaraku meninggal karena kanker meskipun dia berdoa kepada Tuhan untuk menyembuhkannya. Kebanyakan dari kita akan mencoba untuk membantu orang lain yang sakit. Tapi Tuhan tidak. Bagaimana Tuhan ini baik itu? Hmm?

(Mahasiswa diam.)

Profesor: Anda tidak dapat menjawab, bukan? Mari kita mulai lagi, anak muda. Apakah Tuhan baik?

Siswa: Ya. Prof: Apakah setan baik? Siswa: Tidak. Prof: mana setan berasal?

Siswa: Dari … Tuhan … Prof: Itu benar. Katakan padaku anak, apakah ada kejahatan di dunia ini?

Siswa: Ya. Prof: Kejahatan di mana-mana, bukan? Dan ALLAH memang membuat segalanya. Benar?

Siswa: Ya.

Prof: Jadi siapa yang menciptakan kejahatan?

(Siswa tidak menjawab.)

Prof: Apakah ada penyakit? Imoralitas? Kebencian? Keburukan? Semua hal yang mengerikan ada di dunia, bukan?

Siswa: Ya, Pak. Prof: Jadi, siapa yang menciptakan mereka? (Mahasiswa tidak memiliki jawaban.)

Prof: Ilmu pengetahuan mengatakan bahwa Anda memiliki 5 Senses Anda gunakan untuk mengidentifikasi dan mengamati dunia di sekitar Anda. Katakan padaku, anak, apakah Anda pernah melihat ALLAH?

Siswa: Tidak, Pak. Profesor: Beritahu kami jika Anda pernah mendengar Tuhan mu?

Siswa: Tidak, Pak. Prof: Apakah Anda pernah merasa Tuhan mu, mencicipi Tuhan mu, mencium Tuhan mu? Apakah Anda pernah memiliki persepsi indrawi Tuhan dalam hal ini?

Siswa: Tidak, Pak. Sayangnya aku belum. Profesor: Namun Anda masih percaya kepadaNya?

Siswa: Ya. Prof: Menurut empiris, Protokol yang dapat didemonstrasikan, sains menyatakan bahwa Tuhanmu tidak ada. Apa yang Anda katakan itu, nak? Siswa: Tidak ada. Saya hanya memiliki iman saya.

Prof: Ya, iman. Dan itu adalah masalah Ilmu memiliki.

Siswa: Professor, apakah ada yang namanya panas?

Prof: Ya. Siswa: Dan apakah ada yang namanya dingin? Prof: Ya. Siswa: Tidak, Pak. Tidak ada. (Teater kuliah menjadi sangat tenang dengan keadaan ini.)

Siswa: Pak, Anda dapat memiliki banyak panas, bahkan lebih panas, sangat panas, begitu panas, panas putih, sedikit panas atau tidak panas. Tapi kita tidak memiliki sesuatu yang disebut dingin. Kita dapat mencapai 458 derajat di bawah nol yang tidak panas, tetapi kita tidak bisa pergi lebih jauh setelah itu. Tidak ada yang namanya dingin. Dingin hanyalah SEBUAH KATA yang kita gunakan untuk mendeskripsikan ketiadaan panas. Kita tidak bisa mengukur dingin. Panas adalah energi. Dingin bukanlah kebalikan dari panas, Pak, hanya tidak adanya itu.

(Ada pin-drop keheningan di ruang kuliah.)

Siswa: Bagaimana dengan kegelapan prof? Apakah ada yang namanya kegelapan?

Prof: Ya. Apakah malam itu jika tidak ada kegelapan?

Siswa: Anda salah lagi, Pak. Kegelapan adalah tidak adanya sesuatu. Anda dapat memiliki cahaya rendah, cahaya normal, cahaya terang, cahaya berkedip. Tapi jika Anda memiliki cahaya tidak terus-menerus, Anda memiliki apa-apa dan kegelapan disebut nya, bukan? Pada kenyataannya, kegelapan tidak. Jika ya, kau akan mampu membuat lebih gelap kegelapan, bukan?

Prof: Jadi apa gunanya Anda membuat, anak muda?

Siswa: Pak, poin saya adalah premis filosofis Anda adalah cacat.

Prof: yang cacat? Bisakah Anda menjelaskan bagaimana?

Siswa: Pak, Anda bekerja pada premis dualitas. Anda berpendapat ada kehidupan dan kemudian ada kematian, Tuhan yang baik dan Tuhan jahat. Anda melihat konsep Tuhan sebagai sesuatu yang terbatas, sesuatu yang dapat diukur. pak, bahkan ilmu pengetahuan tidak bisa menjelaskan pikiran. Itu menggunakan listrik dan magnet, tetapi tidak pernah melihat, apalagi sepenuhnya dipahami baik satu. Untuk melihat kematian sebagai lawan kehidupan adalah pengabaian fakta bahwa kematian tidak dapat eksis sebagai hal yang substantif. Kematian bukanlah lawan dari kehidupan: hanya tidak adanya itu. Sekarang katakan, Profesor, apakah anda mengajar mahasiswa bahwa mereka berevolusi dari kera? Prof: Jika anda mengacu pada proses evolusi alami, ya, tentu saja, saya lakukan.

Siswa: Apakah Anda pernah mengamati evolusi dengan mata anda sendiri, Pak? (Profesor menggelengkan kepalanya sambil tersenyum, mulai menyadari di mana argumen yang terjadi.)

Siswa: Karena tidak seorang pun pernah mengamati berlangsungnya proses evolusi dan bahkan tidak dapat membuktikan proses ini sebagai upaya-going. Bukankah anda sedang mengajarkan opini anda, pak? Apakah anda bukan ilmuwan tapi pengkhotbah? (Kelas itu gempar.)

Siswa: Apakah ada orang di kelas ini yang pernah melihat otak Profesor?

(Kelas pecah menjadi tawa.)

Siswa: Apakah ada seseorang di sini yang pernah mendengar otak Profesor, merasakannya, menyentuhnya atau menciumnya? Tampaknya tidak seorang pun telah melakukannya. Jadi, menurut Peraturan mapan empiris, Protokol Stabil, didemonstrasikan, sains mengatakan bahwa Anda tidak memiliki otak, pak. Dengan segala hormat, Pak, bagaimana kita kemudian percaya kuliah Anda, Pak?

(Ruangan itu hening Profesor menatap siswa, wajahnya tak terduga..)

Profesor: Saya kira Anda harus membawa mereka pada iman, Nak.

Siswa: Itu itu Sir … Tepat! Hubungan antara manusia & Tuhan adalah KEYAKINAN. Itu saja yang membuat hal hidup dan bergerak. PeSan. Saya percaya Anda telah menikmati percakapan. Dan jika demikian, Anda mungkin ingin teman / kolega untuk menikmati yang sama, bukan? Teruskan ini untuk meningkatkan pengetahuan mereka … atau IMAN dari berbagai sumber

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s