Apa itu shalat 5 waktu

Apa itu shalat 5 waktu

Kata shalat berasal dari bahasa arab, yang artinya : doa. Sedangkan menurut istilah shalat bermakna serangkaian kegiatan ibadah khusus atau tertentu yang dimulai dengan takbiratul ihram dan diakhiri dengan salam. Praktik shalat harus sesuai dengan  tata cara yang diajarkan Rasulullah SAW di dalam haditsnya. Rasulullah SAW bersabda. Shalatlah kalian sesuai dengan apa yang kalian lihat aku mempraktikkannya. (HR Bukhari-Muslim).

Para ahli fiqih mengartikan secara lahir dan hakiki. Secara lahiriah shalat berarti beberapa ucapan dan perbuatan yang dimulai dengan takbir dan diakhiri dengan salam, yang dengannya kita beribadah kepada Allah menurut syarat – syarat yang telah ditentukan (Sidi Gazalba,88)

Dalam pengertian lain shalat ialah salah satu sarana komunikasi antara hamba dengan Tuhannya sebagai bentuk, ibadah yang di dalamnya merupakan amalan yang tersusun dari beberapa perkataan dan perbuatan yang dimulai dengan takbiratul ikhram dan diakhiri dengan salam, serta sesuai dengan syarat dan rukun yang telah ditentukan syara’ (Imam Bashari Assayuthi, 30)

Hukum Shalat

Hukum shalat dapat dikategorikan sebagai berikut : Shalat fardhu ialah shalat yang diwajibkan untuk mengerjakannya. Shalat Fardhu terbagi lagi menjadi dua, yaitu :

1. Fardhu

Fardhu terbagi menjadi dua bagian, yaitu:

  • Fardhu A’in : ialah kewajiban yang diwajibkan kepada hamba Allah langsung berkaitan dengan dirinya dan tidak boleh diwakilkan kepada orang lain, seperti shalat lima waktu, naik haji dan shaum
  • Fardhu Kifayah : ialah kewajiban yang diwajibkan kepada hamba Allah tidak langsung berkaitan dengan dirinya. Kewajiban itu menjadi sunnah setelah ada sebagian orang yang mengerjakannya. Akan tetapi bila tidak ada orang yang mengerjakannya maka kita wajib mengerjakannya dan menjadi berdosa bila tidak dikerjakan. Seperti shalat jenazah.

Turunnya Perintah Shalat

Dalam kisah Isra’ Mi’raj Nabi Muhammad SAW,
yang menjadi bahan renungan bagi kita adalah mengapa Nabi Muhammad SAW ‘dioperasi’ hatinya kemudian ‘diisi’ iman, hikmah, ilmu, yakin, dan sabar ? Padahal saat itu Nabi Muhammad SAW telah menjadi nabi memasuki tahun ke-12 tentunya mustahil dalam hati beliau ada sifat tercela dan belum berisi iman, hikmah, ilmu, yakin dan sabar. Bila hati beliau itu kotor tentunya tidak akan bisa menerima wahyu dari Allah SWT. Apakah dalam hati beliau itu ‘kosong’ dari iman, hikmah, ilmu, yakin dan sabar sehingga perlu ‘dioperasi’ dan ‘diisi’ oleh malaikat Jibril a.s ?

 Dalam kisah diatas dijelaskan beliau menerima kewajiban 50 shalat kemudian atas saran Nabi Musa a.s sehingga berkali-kali Nabi Muhammad SAW ‘naik-turun’ untuk usul ‘keringanan’ shalat kepada Allah SWT. Mungkinkah hal ini dilakukan oleh beliau ? Nabi Muhammad SAW itu berbudi pekerti yang agung dan sami’na wa atho’na atau ‘aku dengar dan aku taat’. Walau misalnya kisah ini tercantum dalam kitab hadits shahih Bukhari dan Muslim, namun bila isinya tidak sesuai dan bertentangan dengan ayat Al Quran tentunya kita akan menolak hadits tersebut.

Kesimpulan lainnya dari kisah diatas adalah pada saat peristiwa Isra’ Mi’raj itulah turunnya perintah shalat lima waktu. Berarti sebelum Isra’ Mi’raj, Nabi Muhammad SAW dan umatnya belum melaksanakan shalat lima waktu karena belum ada perintah dari Allah SWT. Benarkah fakta ini ?

Shalat lima waktu adalah tiangnya agama Islam. Sebenarnya di tahun pertama kenabian sudah ada perintah shalat wajib yaitu shalat Lail dan shalat lima waktu. Shalat lima waktu saat itu terdiri atas shalat Isya 2 rakaat, Subuh 2 rakaat, Lohor 2 rakaat, Ashar 2 rakaat dan Maghrib 3 rakaat. Kemudian pada waktu Isra’ Mi’raj itu Nabi Muhammad SAW diberi ketetapan shalat lima waktu, bukan diberi kewajiban shalat lima waktu. Ketetapan shalat lima waktu adalah wajib, tidak bakal dirubah dan tidak bakal diganti untuk selama-lamanya. Sedangkan hukum shalat Lail itu dirubah yang awalnya merupakan shalat wajib kemudian dirubah menjadi shalat sunat.

Pada tahun 1 hijrah ada perubahan jumlah rakaat shalat lima waktu. Sebelum hijrah jumlah rakaatnya ada 11 rakaat yaitu shalat Isya 2 rakaat, Subuh 2 rakaat, Dhuhur 2 rakaat, Ashar 2 rakaat dan Maghrib 3 rakaat. Kemudian di tahun 1 hijrah bagi orang yang tidak musafir rincian jumlah rakaatnya menjadi shalat Isya 4 rakaat, Subuh 2 Rakaat, Dhuhur 4 rakaat, Ashar 4 rakaat dan Maghrib 3 rakaat; sedangkan bagi orang yang musafir kewajiban shalat lima waktu kembali seperti sebelum hijrah yaitu shalat Isya 2 rakaat, Subuh 2 rakaat, Dhuhur 2 rakaat, Ashar 2 rakaat dan Maghrib 3 rakaat.

Dalam Al Quran surat Al Muzzammil yang turun pada tahun pertama kenabian menjadi bukti bahwa shalat lima waktu telah diperintahkan kepada Rasulullah SAW dan umat Islam jauh sebelum peristiwa Isra’ Mi’raj. Disamping itu dalam Kitab Jamiush Shaghir jilid I bab huruf Alif halaman 195, bersabda Rasulullah SAW : “Awalnya sesuatu yang difardhukan oleh Allah Ta’ala atas umatku ialah shalat lima (waktu) dan awalnya sesuatu yang dinaikkan dari amal mereka adalah shalat lima (waktu) dan awalnya sesuatu yang ditanyakan ialah tentang shalat lima (waktu)”.

 Namun perbedaan paham dalam masalah ini hendaknya tidak menjadikan pertentangan yang tajam diantara umat Islam. Perbedaan paham adalah hal yang wajar. Semua hal hendaknya dikaji, ditelaah dan dicermati dengan lebih teliti sebelum memutuskan menolak atau menerima pendapat seperti ini. 

Credit :

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s